25
Jan
10

Jebakan Kursi Parlemen Pada Gerakan-Gerakan Islam Dunia

Hampir dua dekade yang lalu, Ayman al-Zawahiri dari Mesir menulis sebuah katarsis batinnya yang mempertanyakan keputusan Ikhwan yang dalam kiprah politik elektoral. Al-Zawarihi sendiri kemudian hari meninggalkan Ikhwan.

“Barangsiapa melabel dirinya sebagai seorang Muslim demokrat, atau seorang muslim yang menuntut demokrasi, sama seperti mengatakan ia adalah seorang Yahudi Kristen Islam atau Muslim,” tulisnya.

Apakah umat Islam secara otomatis akan memilih Islam? Itulah keprihatinan yang disulap oleh orang-orang kuat dari Tunis ke Tashkent, dan banyak pakar Barat setuju. Mereka menunjuk kemenangan politik partai-partai Islam di Mesir, Palestina, dan Turki dalam beberapa tahun terakhir, dan memperingatkan bahwa lebih banyak pemilu di seluruh dunia Islam akan dapat mengubah kekuasaan atas demokrasi anti-fundamentalis.

Tapi kemenangan ini berubah menjadi pengecualian, bukan aturan politik. Jika hasil dari pemilihan parlemen di semua masyarakat Muslim diperiksa, maka kita akan menemukan pola yang sangat berbeda: diberi pilihan, pemilih cenderung untuk pergi dengan partai-partai sekuler, yang tidak religius.

Selama 40 tahun, 86 pemilihan parlemen di 20 negara telah menyertakan satu atau lebih partai-partai Islam, menurut laporan tahunan dari Inter-Parliamentary Union. Delapan puluh persen dari partai-partai Islam ini yang diterima kurang dari 20 persen suara, dan mayoritas mendapat kurang dari 10 persen—hampir tidak layak untuk meraih kemenangan.

Hal yang sama berlaku bahkan selama beberapa tahun terakhir, dengan angka yang nyaris tidak berubah sejak tahun 2001. Benar, partai-partai Islam telah memenangkan beberapa terobosan dengan baik, seperti di Aljazair pada 1991, dan Palestina pada tahun 2006. Tapi jauh lebih sering, partai-partai Islam cenderung melakukan implikasi yang sangat buruk. Setelah pemilu usai, partai Islam dihantam stigma sebagai partai-partai yang sama dengan partai lainnya juga yang sekuler dan nasional, atau kiri.

Rata-rata persentase kursi yang dimenangkan oleh partai-partai Islam dalam pemilihan umum yang realtif bebas adalah 10 poin lebih rendah dibandingkan dengan yang kurang bebas. Bahkan jika mereka tidak menang, partai-partai Islam sering menemukan diri mereka sendiri diliberalisasi oleh proses pemilihan. Platform partai Islam cenderung berfokus pada hukum syariah dalam pemilihan untuk menegakkan demokrasi dan hak-hak perempuan. Dan bahkan di beberapa negara yang otoriter, platform partai Islam telah bergeser selama beberapa pemilu, ke arah yang lebih liberal posisinya: sekadar contoh, Partai Keadilan dan Pembangunan Maroko dan Front Aksi Islam Yordania. Keduanya melucuti hukum syariah dari platform mereka sendiri selama beberapa tahun.

Apa yang memancing kemarahan Zawahiri adalah bahwa Islamis tetap mengabaikan tuntutan untuk tetap berada di luar politik parlementer. Meskipun ancaman dari teroris dan sikap dingin dari para pemilih, semakin banyak partai Islam yuang mencoba memasuki proses pemilihan.

Seperempat abad yang lalu, banyak dari gerakan ini mencoba untuk menggulingkan negara dan menciptakan masyarakat Islam. Sekarang, kecewa dengan revolusi, mereka bekerja dalam sistem sekuler. Tapi hari ini masalah bagi partai-partai Islam mungkin masih sama dengan momen sejarah sebelumnya, dalam periode awal abad ke-20 ketika tuntutan demokrasi dan hak asasi manusia pertama kalinya memperoleh dukungan massa dalam masyarakat Muslim.

Kemudian seperti sekarang, kekerasan gerakan-gerakan Islam seperti era Ottoman Masyarakat Persatuan Islam keberatan dengan pemilihan politik. Tapi bukan itu yang akhirnya merongrong demokrasi di masyarakat Muslim. Sebaliknya, sekuler otokrat, seperti Mustafa Kemal Atatürk di Turki dan Reza Syah di Iran, pro-demokrasi ditekan oleh gerakan-gerakan Islam, mejadikan mereka tetap sebagai intitusi bawah tanah. Jangan dilupakan juga, diktator dan teroris bersekongkol untuk menjaga partai politik Islam untuk bersaing secara bebas dalam.

Menurut World Values Survey, yang telah melakukan jajak pendapat perilaku budaya di seluruh dunia, dukungan terhadap syariah adalah sepertiga lebih rendah di negara dengan pemilihan umum yang relatif bebas daripada di masyarakat Muslim lainnya.

Dengan kata lain, menekan gerakan-gerakan Islam hanya membuat mereka lebih populer, dan akhirnya bergerak meninggalkan ranah pembinaan yang sudah dilakukan bertahun-tahun. (sa/ikhwanweb)


1 Response to “Jebakan Kursi Parlemen Pada Gerakan-Gerakan Islam Dunia”



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


January 2010
M T W T F S S
« Jul   Aug »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Klik tertinggi

  • None

Tarikh Hari Ini

Kontak



Oka (My Bro)

Stop Caterpillar

Jamal Records

Organisasi Kampus Ku

Voice Of Islam

Voice of Islam

Jumlah Pengunjung

who's online

Flag Counter

Tracker

peta pengunjung

ip-location

Jumlah Pengunjung

  • 126,588 pengunjung

Iklan

Free Domain KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia



Flickr Photos

Kirkjufell

Puss Moth Caterpillar

Ice Elephant Seal - HFF

More Photos

%d bloggers like this: